DDI Tanggapi Potongan Video Tentang Dalil Bom Bunuh Diri

0
122
Ust. Muammar Bakry saat ditemui di ruang Kerjanya
Ust. Muammar Bakry saat ditemui di ruang kerjanya

Makassar, DDISulsel – Di beberapa WhatsApp Group (WAG), Sebuah potongan video viral yang saat ini menyebar dimana seorang dai terkenal di Indonesia menjelaskan Gerakan Bunuh Diri itu versi barat. “Ini titipan ulama Mesir. Jangan katakan Bom Bunuh Diri tetapi Gerakan Mati Syahid,” ungkapnya di awal potongan video tersebut.

Ulama tersebut pun memberikan dalil tentang Gerakan Mati Syahid.  “Dimana sewaktu perang uhud, Nabi dan pasukannya terkepung dan seorang sahabat menghunuskan pedangnya dan masuk ke dalam pasukan kafir dan menghantam semua pasukan kafir, dia pun mati. Itu mati syahid,” ulasnya.

Potongan Video tersebut merupakan video lama yang diunggah kembali di saat bom bunuh diri terjadi di Polsek Astana Anyar Bandung. Potongan tersebut seakan menjadi alasan pembenaran dan dukungan kepada pelaku Bom Bunuh Diri yang terjadi.

Menanggapi potongan video ceramah tersebut, Sekretaris Dewan Isytisyar PB DDI ust. Muammar Bakry saat dikonfirmasi mengatakan bahwa istilah Harakah Istisyhadiyah (Aksi Mati Syahid) yang dimaksud dalam ceramah tersebut adalah ketika suatu wilayah atau suatu negara itu dalam keadaan perang yang dinamakan Darul Harb. Rabu (07/12/2022)

Di zaman penjajahan Belanda di mana kondisinya dalam keadaan terpaksa itu bisa dipakai istilah Harakah Istisyhadiyah yakni melakukan perlawanan walaupun dalam perlawanan tersebut telah diketahui bahwa pasti kita akan mati jika melawan.

Ust. Muammar Bakry melanjutkan penjelasannya terkait istilah berjihad ini bahwa di dalam Surat at Taubah Allah berfirman yang artinya ‘siap membunuh dan siap dibunuh’. Akan tetapi penjelasan dalam ayat ini mengungkapkan jika dalam kondisi perang maka itu dinamakan jihad.

Jika dalam kondisi tenang atau tidak ada konflik lalu kemudian meledakkan sebuah bom bunuh diri, maka itu bukanlah mati syahid sebagaimana dalam Islam, akan tetapi mati sia-sia/konyol.

Ust. Muammar Bakry saat ditemui di ruang Kerjanya
Ust. Muammar Bakry saat ditemui di ruang kerjanya

Apa yang disampaikan oleh para Ulama Mesir terkait potongan video ceramah itu, sambung Ust Muammar sapaan akrabnya, tentang Harakah Istisyhadiyah disebutkan dalam kondisi di mana umat Islam yang berada di Palestina atau berada di negara-negara yang sedang berperang.

“Nah, dalam konteks inilah ulama berkata Harakah Istisyhadiyah. Beda halnya dengan kita di Indonesia yang kondisinya aman tenang tidak ada perang, lalu sekelompok orang mengatasnamakan jihad lalu melakukan bom bunuh diri yang mengakibatkan jatuhnya korban jiwa, maka itu haram hukumnya,” tegasnya.

Dalam kesempatan tersebut Ust. Muammar juga mengingatkan kepada seluruh masyarakat khususnya yang ada di Sulawesi Selatan untuk tetap tenang menyikapi bom bunuh diri yang baru terjadi.

“Kami berharap masyarakat tetap tenang dan jangan cepat terprovokasi dengan potongan video yang menyebarkan rasa benci dan adu domba. Kita harus melihat secara penuh isi ceramah tersebut dan langsung mengkomunikasikan kepada ulama yang ada di lingkungannya,” harap ust. Muammar Bakry yang juga Imam Besar Masjid Al Markaz Al Islami

Di akhir tanggapannya, ust Muammar Bakry yang juga Imam Masjid Al Markaz Al Islami Jend M. Yusuf menegaskan bahwa bom bunuh diri yang terjadi di Polsek kemarin adalah tindakan yang sangat brutal. “Umat Islam harus mengecam tindakan brutal tersebut,” pungkasnya. (RZ)